Cara Membuat NPWP. Sebagai masyarakat negara Indonesia, bisa jadi Kamu telah mengerti ataupun paling tidak telah pernah mendengar tentang NPWP. Nomor Pokok Wajib Pajak disebut juga NPWP yaitu nomor yang akan diberikan kepada para Wajib Pajak.

Ini diberikan sebagai fasilitas untuk sebuah administrasi perpajakan. Ini nantinya akan dipergunakan sebagai sebuah tanda pengenal diri ataupun sebagai bukti diri Wajib Pajak. Untuk bisa melaksanakan berbagai hak dan juga kewajiban untuk berbagai urusan perpajakan.

NPWP harus dimiliki masyarakat Indonesia, baik itu perorangan ataupun badan usaha. NPWP ini dijadikan sebagai fasilitas administrasi perpajakan ataupun acuan buat membayar pajak. Pada postingan ini khusus akan dibahas tentang NPWP pribadi ialah NPWP buat perorangan/individu.

Untuk kartu NPWP pribadi bisa dikatakan sama seperti halnya Kartu Tanda Penduduk (KTP). Kartu ini wajib dimiliki orang yang sudah memang memenuhi sebuah persyaratan tertentu. Dalam perihal ini, penting memenuhi ketentuan sebagai Wajib Pajak.

Apabila Kamu mau membuat NPWP namun masih dalam status belum bekerja ataupun lagi melamar pekerjaan, maka Kamu senantiasa dapat melaksanakan pengajuan membuat NPWP secara online/offline.

Cara Membuat NPWP

NPWP diperlukan tidak cuma oleh harus pajak orang pribadj, tetapi pula harus pajak badan. Dengan demikian, tipe NPWP juga terdapat 2 macam ialah NPWP pribadi yang diberikan kepada tiap orang yang mempunyai pemasukan di Indonesia serta NPWP badan buat industri ataupun badan usaha yang berpenghasilan di Indonesia.

Cara membuat NPWP dapat dilakukan secara offline serta online. Tetapi perlu diketahui terdapat sebagian persyaratan dokumen yang butuh disiapkan saat sebelum membuat NPWP. Ketentuan dokumen tersebut juga berbeda-beda, bergantung tipe wajib pajak yang bersangkutan, ialah:

Wajib Pajak Pribadi

Buat Wajib Pajak pribadi yang tidak melaksanakan usaha ataupun pekerjaan bebas berbentuk:

  • Fotokopi Kartu Tanda Penduduk untuk Warga Negara Indonesia; atau
  • Fc. paspor, fc Kartu Izin Tinggal Terbatas atau KITAS. Kartu Izin Tinggal Sementara atau KITAP, ini diperuntukkan untuk Warga Negara Asing.
  • Wajib Pajak pribadi, yang melaksanakan usaha ataupun pekerjaan bebas berbentuk:
  • Fotokopi Kartu Tanda Penduduk (KTP) untuk Warga Negara Indonesia, ataupun fotokopi paspor, fotokopi Kartu Izin Tinggal Terbatas (KITAS) ataupun Kartu Izin Tinggal Sementara (KITAP), untuk Warga Negara Asing. Fc dokumen izin kegiatan usaha yang telah diterbitkan oleh sebuah lembaga yang berwenang.
  • Berbagai surat keterangan untuk tempat kegiatan usaha ataupun pekerja bebas. Surat ini dikeluarkan oleh Pejabat Pemerintah Wilayah setempat sekurang-kurangnya Lurah ataupun juga Kepala Desa. Lembar tagihan listrik dari sebuah Industri Listrik atau bukti pembayaran listrik.
  • Fc. e-KTP untuk Warga Negara Indonesia serta surat statment di atas meterai dari Wajib Pajak orang pribadi yang melaporkan kalau yang bersangkutan betul-betul melaksanakan usaha ataupun pekerjaan bebas.
  • Untuk hal Wajib Pajak pribadi yaitu seorang perempuan yang telah kawin yang akan dikenai pajak secara terpisah. Ini dilakukan secara tertulis bersumber pada sebuah perjanjian pembagian dan pemasukan serta harta. Perempuan kawin yang memilih melakukan hak serta kewajiban perpajakannya secara terpisah, permohonan pula wajib dilampiri dengan:
  • Fotokopi Kartu NPWP suami;
  • Fc. Kartu Keluarga; dan
  • Fotokopi suraf perjanjian pembagian pemasukan serta harta, ataupun surat statment menghendaki melakukan hak serta penuhi kewajiban perpajakan terpisah dari hak serta kewajiban perpajakan suami.

Wajib Pajak Badan

Sedangkan untuk Wajib Pajak Badan yang memiliki kewajiban perpajakan sebagai pembayar pajak. Pemotong ataupun juga pemungut pajak yant sesuai dengan syarat peraturan perundang-undangan perpajakan. Hal ini termasuk wujud usaha rutin serta kontraktor serta/ataupun operator di bidang usaha hulu minyak serta gas bumi yangberorientasi pada profit (profit oriented) berbentuk:

  • Fc. akta pendirian ataupun sebuah dokumen pendirian. Hal ini untuk pergantian Wajib Pajak Badan dalam suatu negara. Ataupun surat keterangan tentang penunjukan dari sebuah kantor pusat dalam bentuk usaha yang rutin;
  • Fc. Kartu NPWP yang berasal dari salah satu pengurus. Bisa juga fc paspor dan juga surat keterangan untuk tempat tinggal. Dikeluarkan oleh Pejabat Pemerintah Wilayah dan sekurang-kurangnya oleeh Lurah ataupun Kepala Desa. Dalam hal ini penanggung jawab yaitu Warga Negara Asing; dan
  • Fc. dokumen izin usaha kegiatan yang telaj diterbitkan oleh sebuah lembaga yang berwenang. Surat keterangan dari tempat kegiatan  usaha dari sebuah Pejabat Pemerintah Wilayah. Hal ini sekurang-kurangnya dari Lurah ataupun Kepala Desa. Lembar tagihan listrik dari perusahaan Listrik atau bukti pembayaran listrik.

Tahapannya

  • Wajib Pajak Badan yang tidak berorientasi pada profit dokumen yang dipersyaratkan cuma berbentuk:
  • Fotokopi e-KTP salah satu pengurus badan ataupun organisasi; serta surat keterangan domisili dari pengurus Rukun Tetangga (RT)/ Rukun Warga (RW).
  • Wajib Pajak Badan yang cuma mempunyai kewajiban perpajakan selaku pemotong serta/ataupun pemungut pajak sesuai syarat peraturan perundang-undangan perpajakan, termasuk bentuk kerja sama pembedahan (Joint Operation), berbentuk:
  • Fotokopi Perjanjian Kerjasama/Akte Pendirian selaku wujud kerja sama operasional (Joint Operation);
  • Fc Kartu NPWP masing-masing anggota daei bentuk kerjasama operasional (Joint Operation). Hal ino yang diharuskan untuk mempunyai NPWP.
  • Fc Kartu Nomor Pokok Wajib Pajak pribadi salah satu dari pengurus perusahaan. Anggota bentuk kerja sama operasional (Joint Operation). Ataupun fc paspor dan juga surat keterangan tempat tinggal dari seorant Pejabat Pemerintah Wilayah setempat. Sekurang-kurangnya dari Lurah ataupun juga Kepala Desa dalam hal penanggung jawab yaitu Warga Negara Asing.
  • Fc. dokumen izin usaha serta/ataupun aktivitas yang diterbitkan oleh lembaga yang berwenang ataupun surat keterangan tempat aktivitas usaha dari Pejabat Pemerintah Wilayah sekurang-kurangnya Lurah ataupun Kepala Desa.

Wajib Pajak Bendaharawan

Untuk Bendahara yang ditunjuk sebagai pemotong serta/ataupun pemungut pajak sesuai syarat peraturan perundang-undangan perpajakan berbentuk:

  • Fotokopi surat penunjukan selaku Bendahara; dan
  • Fc. Kartu Tanda Penduduk.
  • Wajib Pajak dengan status cabang serta Wajib Pajak Orang Pribadi Pengusaha Tertentu Dokumen yang dilampirkan berbentuk:
  • Fotokopi Kartu No Pokok Wajib Pajak pusat ataupun induk;
  • Surat keterangan sebagai cabang buat Wajib Pajak Badan; dan
  • Fotokopi dokumen izin aktivitas usaha yang diterbitkan oleh lembaga yang berwenang ataupun surat keterangan tempat aktivitas usaha ataupun pekerjaan bebas dari Pejabat Pemerintah Wilayah sekurang-kurangnya Lurah ataupun Kepala Desa untuk Wajib Pajak Badan; atau
  • Fotokopi dokumen izin aktivitas usaha yang diterbitkan oleh lembaga yang berwenang ataupun surat keterangan tempat aktivitas usaha ataupun pekerjaan bebas dari Pejabat Pemerintah Wilayah sekurang-kurangnya Lurah ataupun Kepala Desa. Ataupun lembar tagihan listrik dari Industri Listrik/bukti pembayaran listrik ataupun surat statment di atas meterai dari Wajib Pajak orang individu yang melaporkan kalau yang bersangkutan betul-betul melaksanakan usaha ataupun pekerjaan bebas untuk Wajib Pajak Orang Individu Pengusaha Tertentu.

Cara Membuat Untuk NPWP Offline

Menghadiri kantor pelayanan pajak.

Kamu bisa langsung datang ke Kantor Pelayanan Pajak (KPP) terdekat dari tempat domisili dengan bawa berkas persyaratan yang diperlukan.

Seluruh dokumen persyaratan difotokopi dilengkapi dengan formulir registrasi Wajib Pajak yang diperoleh dari petugas di KPP.Formulir tersebut diisi dengan benar serta lengkap dan ditandatangani.

Bila alamat domisili Kamu berbeda dengan yang tertera di KTP, Kamu butuh mempersiapkan pula pesan penjelasan tempat tinggal dari kelurahan tempat Kamu berdomisili.

Berikutnya serahkan berkas tersebut ke petugas registrasi. Kamu akan memperoleh tanda terima registrasi Wajib Pajak yang menampilkan kalau Kamu selaku Wajib Pajak sudah melaksanakan registrasi buat memperoleh NPWP.

Waktu yang diperlukan untuk membuat kartu NPWP tidak lama, cuma satu hari kerja, serta tidak dipungut biaya alias free. Kartu NPWP akan dikirim ke alamat Kamu lewat pos.

Lewat Jasa Pos ataupun Ekspedisi

Tata cara ini dapat Kamu pilih bila posisi KPP sangat jauh dari tempat Kamu. Kamu dapat menghadiri kantor pos ataupun jasa ekspedisi terdekat. Di situ Kamu tinggal mengisi formulir registrasi sekalian mengirimkannya dengan melampiri dokumen persyaratan yang sudah Kamu siapkan.

Cara Membuat NPWP Online

Kunjungi https://ereg. pajak.go.id/daftar buat langsung mengakses halaman registrasi NPWP online di web Dirjen Pajak.

Silakan mendaftar terlebih dulu buat memperoleh akun dengan mengklik “daftar”. Isilah informasi registrasi pengguna dengan benar semacam nama, alamat email, password, serta yang lain.

Lakukan Aktivasi Akun. Cara mengaktivasi akun Kamu yaitu dengan membuka kotak masuk (inbox) dari email yang Kamu pakai buat mendaftar tadi. Setelah itu buka email yang masuk dari Dirjen Pajak. Simak petunjuk yang terdapat di dalam email tersebut buat melaksanakan aktivasi.

Isi Formulir Registrasi. Sehabis proses aktivasi sukses dicoba, berikutnya Kamu wajib login ke sistem e-Registration dengan memasukkan email serta password akun yang sudah Kamu buat. Ataupun Kamu dapat mengklik tautan yang ada di dalam email aktivasi kedua dari Dirjen Pajak.

Sehabis login, Kamu akan dibawa ke halaman Pendaftaran Informasi WP buat mengawali proses pembuatan NPWP. Silakan mengisi seluruh informasi dengan benar pada formulir yang ada. Simak seluruh tahapannya secara cermat. Apabila informasi yang diisi benar, akan timbul surat keterangan terdaftar.

Tahapannya

Kirim Formulir Registrasi Sehabis seluruh informasi pada formulir registrasi terisi lengkap. Pilih tombol catatan buat mengirim Formulir Pendaftaran Wajib Pajak secara elektronik ke Kantor Pelayanan Pajak tempat Wajib Pajak terdaftar.

Cetak (Print). Berikutnya, Kamu wajib mencetak dokumen semacam yang nampak pada layar pc, ialah : Formulir Pendaftaran Wajib Pajak serta Surat Keterangan Terdaftar Sementara

Menandatangani Formulir Pendaftaran Wajib Pajak serta memenuhi dokumen. Sehabis Formulir Pendaftaran Wajib Pajak dicetak, silakan ditandatangani, setelah itu satukan dengan berkas kelengkapan yang sudah Kamu siapkan.

Kirimkan Formulir Pendaftaran Wajib Pajak ke KPP. Sehabis berkas kelengkapannya siap, Kamu wajib mengirimkan Formulir Pendaftaran Wajib Pajak, Surat Keterangan Terdaftar Sedangkan yang telah ditandatangani.

Beserta dokumen yang lain ke Kantor Pelayanan Pajak (KPP) tempat Kamu selaku Wajib Pajak terdaftar. Berkas tersebut bisa diserahkan langsung ke KPP ataupun lewat Pos Tercatat. Pengiriman dokumen ini wajib dilakukan sangat lambat 14 hari sehabis formulir terkirim secara elektronik.

Melalui Jasa Berkah yang Terpercaya

Bila Kamu tidak mau repot-repot menyerahkan ataupun mengirimkan berkas secara langsung ataupun lewat pos ke KPP, Kamu bisa memindai (scan) dokumen Kamu serta mengunggahnya dalam wujud softfile lewat aplikasi e-Registration tadi.

Cek status serta tunggu kiriman kartu NPWP. Sehabis mengirimkan berkas dokumen, Kamu bisa mengecek status registrasi NPWP Kamu lewat email ataupun di taman history registrasi dalam aplikasi e- Registration.

Bila statusnya ditolak, Kamu wajib membetulkan sebagian informasi yang kurang lengkap. Tetapi, bila statusnya disetujui, kartu NPWP Kamu akan cepat dikirim ke alamat Kamu lewat Pos Tercatat.

Jika kamu yang ingin membuat NPWP, maka cara membuat NPWP ini sangat mudah jika kamu menyerahkannya ke Jasa Berkah. Menggunakan jasa ini maka kamu tidak perlu repot-repot mengurus ini itu. Kamu tinggal menyerahkan beberapa dokumen yang diperlukan maka pembuatan NPWP akan lancar dan sukses. Jasa ini sudah terbukti terpercaya dan amanah.

Alamat

OFFICE 1: Jl. Bratang Perintis 6 Nomor 11, Kelurahan Ngagel Rejo, Kecamatan Wonokromo, Surabaya, Jawa Timur, 60245 – Indonesia

OFFICE 2: Jl. Kavlingan Cemandi Gang Wak Tunik Nomor 20 RT 1 RW 2, Kelurahan Cemandi, Kecamatan Sedati, Kabupatan Sidoarjo, Jawa Timur, 61253 – Indonesia

Telpon/WA

0812-4986-3105

Email

[email protected]

WhatsApp chat