Syarat  Mendirikan CV. Kamu yang tengah merintis bisnis sendiri, ada baiknya buat mencermati lagi badan usaha yang Kamu geluti. Bila masih berupa informal, ada baiknya buat menjadikan bisnis Kamu ke bentuk badan usaha. Di dalam dunia bisnis, terdapat 2 bentuk badan usaha yang sangat terkenal ialah Perseroan Terbatas (PT) serta Persekutuan Komanditer ataupun Commanditaire Vennootschap yang biasa disingkat CV.

Buat pengusaha dengan modal menengah ataupun sedikit semacam UMKM, CV lebih sesuai dipilih selaku bentuk badan usaha. Tidak hanya itu, pembagian hak serta kewajiban dalam pengelolaan industri pula diatur secara jelas di dalam CV. Saat sebelum masuk kepada metode dan syarat mendirikan CV, ada baiknya buat mengenali Apa itu CV.

CV (Comanditaire Venootschap) ataupun diketahui pula selaku Persekutuan Komanditer merupakan salah satu bentuk badan usaha yang bisa didirikan dengan modal yang terbatas. CV berbeda dengan Perseroan Terbatas (PT) dalam beberapa hal.

Perbedaan CV dan PT

Modal

Yang pertama yaitu  dalam hal modal. Buat mendirikan CV, pendiri CV tidak mempunyai batasan minimun modal. Berbeda dengan pendirian PT yang mempunyai ketentuan minimun modal Rp 50 juta dengan setoran minimun 25%.

Kekayaan

Perbandingan yang kedua yaitu dalam perihal perhitungan kekayaan. CV tidak mempunyai badan hukum sendiri serta kekayaan pendirinya tidak dipisahkan dengan kekayaan CV. Berbeda dengan PT yang ialah badan hukum dimana kekayaan PT dipisahkan dengan kekayaan perorangan dari pendiri PT.

Apa itu CV?

CV ialah kepanjangan dari Commanditaire Vennootschap ataupun dalam bahasa Indonesia dapat disebut dengan Persekutuan Komanditer. CV merupakan suatu persekutuan ataupun kerja sama yang didirikan oleh seseorang yang mempercayakan uangnya ataupun barangnya kepada pihak lain buat melaksanakan suatu usaha tersebut. Orang yang melaksanakan industri ini sekalian bertugas selaku pemimpin.

Terdapat 2 persekutuan dalam usaha dengan tipe CV, ialah sekutu aktif serta sekutu pasif. Sekutu aktif ialah orang yang bertugas melaksanakan usaha. Untuk ini berhak melaksanakan seluruh perihal yang berkaitan dengan kebijakan industri termasuk perjanjian yang berhubungan dengan pihak ketiga. Sekutu aktif kerap disebut dengan persero pengurus ataupun persero kuasa. Kedua, sekutu pasif ialah sekutu yang menanamkan modalnya di dalam suatu kerja sama.

Dalam makna lain, apabila industri hadapi kerugian, sekutu pasif ini cuma bertanggung jawab pada modal yang sudah disertakan. Kemudian, apabila industri sukses membuat keuntungan, sekutu pasif cuma memperoleh modal yang telah diberikan. Sekutu pasif pula tidak berhak turut campur berkaitan dengan kepengurusan ataupun aktivitas usaha apa juga di dalam industri.

Perbandingan PT serta CV

Walaupun sama-sama bentuk badan usaha, terdapat sebagian poin yang jadi pembeda antara PT serta CV.

Statusnya

PT ialah bentuk badan usaha yang berstatus badan hukum, sebaliknya CV walaupun ialah bentuk badan usaha, tidak berstatus badan hukum.

Ketentuan pendirian

Cara atau syarat mendirikan CV merupakan dengan konvensi antara 2 orang ataupun biasa disebut dengan sekutu. Ada 2 tipe sekutu dalam CV ialah sekutu aktif serta pasif. Sebaliknya buat PT, minimun didirikan oleh 2 orang ataupun lebih dengan besaran modal dasar PT ditetapkan sesuai konvensi pendiri PT serta 25 persen dari modal tersebut wajib ditempatkan serta disetor penuh.

Kepengurusan

Semacam yang dituliskan tadinya, di dalam CV ada 2 tipe sekutu ialah sekutu aktif serta pasif. Kepengurusan CV dicoba oleh sekutu aktif, sebaliknya sekutu pasif cuma menyertakan modal. Sebaliknya PT, dicoba oleh direksi serta bawahannya bersumber pada Rapat Universal Pemegang Saham( RUPS).

Sehabis mengenali apa itu CV serta perbedaannya dengan PT, selanjutnya merupakan uraian seputar cara dan syarat mendirikan CV. Apa saja yang wajib dipenuhi serta termasuk dalam cara dan syarat mendirikan CV, mekanismenya, sampai keuntungan dari mendirikan CV. Berikut pemaparannya.

Pendirian CV umumnya diajukan oleh industri rumah tangga ataupun usaha kecil yang tidak mempunyai modal besar.

Buat mendirikan CV, kamu akan melewati sebagian prosedur, mulai dari memastikan pendiri, nama serta posisi CV, pembuatan akta pendirian, sampai mengumumkan ikhtisar resmi. Prosedur lengkap pendirian CV bisa kamu amati di Pasal 16-35 Kitab Undang- Undang Hukum Perdata (KUHD).

Prosedur dalam mendirikan CV lebih gampang serta cepat daripada prosedur mendirikan PT. Walaupun begitu, buat memperlancar serta memesatkan proses pendirian CV, kamu senantiasa butuh menguasai prosedur serta ketentuan yang butuh kamu penuhi buat mendirikan CV. Berikut merupakan syarat mendirikan CV di tahun 2021.

Memastikan 2 Pendiri CV

Salah satu ketentuan buat mendirikan CV merupakan mempunyai minimun 2 orang pendiri. CV mempunyai ciri spesial yang tidak dipunyai tubuh usaha lain, ialah didirikan minimun oleh 2 orang;( 1) persero aktif yang nantinya bergelar direktur serta mempunyai tanggung jawab yang tidak terbatas, serta( 2) persero komanditer ataupun persero diam yang mempunyai tanggung jawab terbatas.

Persero aktif, disebut pula selaku persero kuasa ataupun persero pengurus, berfungsi serta bertanggung jawab dalam melaksanakan seluruh aktivitas serta kepengurusan CV. Persero aktif mempunyai hak buat melaksanakan perjanjian dengan pihak ketiga, tanda tangan kontrak, serta berperan atas nama CV. Sebaliknya persero komanditer mempunyai tanggung jawab cuma sebatas menanamkan modal tanpa turut campur dalam kepengurusan ataupun aktivitas dari CV.

Saat sebelum mendirikan CV, kamu butuh membuat konvensi seputar pembagian kekayaan di antara pendiri CV. Perihal ini didasari oleh salah satu tanda CV yang tidak mempunyai pembagian kekayaan antara kekayaan CV serta kekayaan pendirinya. Kamu pula butuh memutuskan siapa persero aktif serta persero komanditer dari CV kita nantinya.

Sehabis terjadi konvensi, pada pendiri butuh mempersiapkan informasi diri semacam nama lengkap, pekerjaan, tempat tinggal, serta sebagainya buat pengisian formulir pembuatan akta pendirian CV serta dokumen-dokumen pribadi, semacam NPWP, fotokopi KTP, selaku ketentuan pembuatan dokumen penting yang lain.

Membuat Akta Pendirian CV

Ketentuan lain buat syarat mendirikan CV tidak hanya mempunyai 2 pendiri yaitu mempunyai akta pendirian CV yang terbuat oleh notaris. Sehabis mempunyai 2 pendiri serta terjadi konvensi, kamu bisa melanjutkan ke proses pembuatan akta notaris.

Sebagian hal yang butuh disiapkan buat membuat akta notaris merupakan¬nama, tempat peran, iktikad serta tujuan, mulai berlakunya, serta pembuatan kas uang CV, nama lengkap, pekerjaan, serta tempat tinggal pendiri CV, dan yang lain.

Buat penentuan nama CV, kamu tidak diwajibkan mempunyai nama CV yang berbeda dari CV lain. Nama CV pula tidak butuh menemukan pengesahan dari Menteri Hukum serta HAM. Oleh sebab itu, dalam prakteknya banyak ditemui CV yang mempunyai nama yang sama.

Mengurus Surat Domisili Perusahaan

Surat Keterangan Domisili Industri( SKDP) ialah penjelasan alamat dimana CV berada. SKDP ini penting sebab dibutuhkan selaku ketentuan mengajukan dokumen penting lain semacam No Pokok Wajib Pajak (NPWP), surat izin usaha, serta Tanda Daftar Perusahaan (TDP).

SKDP dikeluarkan oleh Kelurahan serta diatur oleh peraturan tiap-tiap pemerintah wilayah. Buat memperoleh SKDP, kamu butuh mendaftar ke Kelurahan di daerah yang sama dengan domisili dari CV yang tertera di akta pendirian CV.

Buat DKI Jakarta, mengurus SKDP diperlukan persyaratan berbentuk (1) syrat pengantar RT serta RW (2) KTP pemilik (3) serta akta pendirian CV oleh notaris. SKDP berlaku optimal satu tahun serta setelahnya bisa dicoba perpanjangan.

Mengurus NPWP

Untuk mengurus No Pokok Wajib Pajak (NPWP) badan usaha, kamu butuh mengajukan permohonan ke Kantor Pelayanan Pajak (KPP) sesuai dengan domisili industri. Buat mendaftar NPWP, kamu membutuhkan beberapa dokumen persyaratan antara lain akta pendirian, SK Menteri Hukum serta HAM, SKDP, fotokopi KTP, NPWP, serta KK direktur industri. Tidak hanya memperoleh NPWP, kamu pula akan memperoleh surat keterangan wajib perusahaan.

Registrasi ke Majelis hukum Negeri

Sehabis mempunyai akta dari notaris, prosedur berikutnya buat mendirikan CV merupakan mendaftarkan akta pendirian CV ke Panitera Majelis hukum Negara yang berwenang, ialah Majelis hukum Negara di daerah peran CV (Pasal 23 KUHD).

Buat mendaftar, kamu butuh bawa kelengkapan surat berbentuk Surat Keterangan Domisili Industri (SKDP) serta No Pokok Wajib Pajak (NPWP) dengan nama CV yang bersangkutan. Sehabis registrasi sukses dicoba, kamu cuma tinggal menunggu pengesahan dari Majelis hukum Negara. Umumnya proses ini memakan waktu sampai 2 bulan.

Mengurus Ijin Usaha

Sehabis mendaftarkan akta pendirian ke Majelis hukum Negara, berikutnya yang butuh Kamu jalani merupakan mengurus izin usaha. Izin usaha dari CV wajib sesuai dengan bidang usaha yang dijalankan oleh CV. Buat mendapatkan izin usaha, kamu dapat melaksanakan kepengurusan izin usaha di kantor Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) ataupun di kantor perwakilan dinas terpaut.

Contohnya apabila CV kamu mempunyai usaha di bidang perdagangan, maka kamu butuh mempunyai Izin Usaha Perdagangan (SIUP). Buat pembuatan SIUP, kamu butuh mengajukan permohonan ke kantor Dinas Perdagangan. Buat kalangan SIUP menengah serta kecil, permohonan diajukan ke kantor Dinas Perdagangan Kota/ Kabupaten.

Sebaliknya buat kalangan SIUP besar, permohonan diajukan ke Dinas Perdagangan Provinsi. Sebagian perihal yang butuh disiapkan buat pembuatan SIUP antara lain merupakan dokumen legalitas industri semacam akta pendirian, SK Menteri Hukum serta HAM, SKDP, serta NPWP.

Mengurus Tanda Daftar Perusahaan

Prosedur lain yang wajib dicoba buat mendirikan CV syarat mengurus Tanda Daftar Industri (TDP). Buat membuat TDP, kamu butuh melaksanakan registrasi ke Dinas Perdagangan di daerah Kota/Kabupaten domisili industri. Hal-hal yang butuh disiapkan buat pembuatan TDP tidak jauh berbeda dengan saat pembuatan SIUP.

Mengumumkan Ikhtisar Resmi

Sehabis akta pendirian CV disahkan oleh Majelis hukum Negara, prosedur berikutnya yaitu mengumumkan ikhtisar resmi. Para pendiri CV wajib mengumumkan ikhtisar formal akta pendirian CV dalam Bonus Kabar Negeri RI (Pasal 28 KUHD).

Begitulah kurang lebih syarat mendirikan CV di tahun 2021. Singkatnya yang butuh kamu miliki buat mendirikan CV merupakan minimum 2 pendiri yang terdiri dari persero aktif serta persero komanditer, akta pendirian oleh notaris, SKDP, NPWP industri, SIUP, TDP, pengesahan akta pendirian oleh Majelis hukum Negara, serta ikhtisar formal.

Bagi kamu yang tidak mau repot mengurus ini semua maka kamu bisa menyerahkannya ke Jasa Berkah. Kamu tinggal mempersiapkan semua dokumen yang diperlukan maka semua surat izin bisa segera selesai dikerjakan.

Hubungi kami kapanpun Anda membutuhkan konsultasi seputar ijin usaha dan juga saat Anda membutuhkan layanan pengurusan ijin usaha.

Alamat

OFFICE 1: Jl. Bratang Perintis 6 Nomor 11, Kelurahan Ngagel Rejo, Kecamatan Wonokromo, Surabaya, Jawa Timur, 60245 – Indonesia

OFFICE 2: Jl. Kavlingan Cemandi Gang Wak Tunik Nomor 20 RT 1 RW 2, Kelurahan Cemandi, Kecamatan Sedati, Kabupatan Sidoarjo, Jawa Timur, 61253 – Indonesia

Telpon/WA

0812-4986-3105

Email

[email protected]

WhatsApp chat